Sejarah Candlestick yang perlu anda tahu!

Munehisa Homma, seorang pengusaha beras di Jepun pada tahun 1700-an yang paling terkenal kerana meramalkan pergerakan harga beras pada zamannya dan tidak pernah menggunakan harga masa lalu. Sebelum ini, kita membincangkan lebih lanjut mengenai Munehisa Homma, mari kita kembali ke akhir tahun 1500-an hingga pertengahan 1700-an.

Pada masa ini Jepun, yang berjumlah 60 provinsi dan bersatu menjadi negara dengan jalan perdagangan yang cepat. Sebelumnya, selama tahun 1500 hingga 1600, Jepun adalah sebuah negara yang penuh dengan perang antara satu “Daimyo” (yang bermaksud “Feudal Lord”) dan satu lagi “Daimyo” untuk memerangi wilayah yang berdekatan. Era yang tidak teratur ini dikenali sebagai “Zaman Perang Negara” atau dikenali sebagai “Sengoku Jidai”.

Kemudian, pada awal tahun 1600-an, muncul 3 jeneral luar biasa bernama Nobunaga Oda, Kideyoshi Toyotomi, dan Ieyasu Tokugawa yang berjaya menyatukan Jepun selama 40 tahun akan datang. Pencapaian dan usaha mereka masih diraikan dalam sejarah dan adat istiadat masyarakat Jepun.

Beberapa orang Jepun mengatakan: “Nobunaga menumbuk nasi, Hideyoshi mengaduk adunan, dan Tokugawa memakan kuih itu”.

Dengan kata lain, ketiga-tiga jeneral inilah yang berperanan dalam menyatukan Jepun. Tetapi Tokugawa, yang terakhir dari jeneral agung ini, kemudian menjadi Shogun. Tokugawa Shogunate kemudian memerintah Jepun dari tahun 1615 hingga 1867. Era ini dikenali sebagai “Tokugawa Shogunate”.

Sepanjang tempohnya, strategi ketenteraan yang dia laksanakan menjadikan Jepun selama berabad-abad menjadi permulaan terminologi candlestick.

Keupayaan dalam strategi, psikologi, persaingan, strategi untuk membalikkan keadaan dan keberuntungan diperlukan dalam memenangi perang. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa dalam kandil terdapat istilah “Pola Maju Tiga Askar”, “Garis Serangan Counter”, dan sebagainya.

Kestabilan relatif dalam sistem feudal tengah Jepun, yang dipimpin oleh Tokugawa, menawarkan peluang baru. Ekonomi agraria berkembang pesat dan yang paling penting ialah pembangunan dan kemudahan perdagangan dalam negeri.

Pada abad ke-17, perdagangan nasional secara beransur-ansur menggantikan sistem perdagangan pasaran tempatan yang terpencil. Konsep perdagangan terpusat adalah embrio analisis teknikal di Jepun.

Sebelum tahun 1710, orang Jepun melakukan transaksi perdagangan beras dengan menukar beras dengan beras asli yang lain. Urus niaga yang berlaku ialah mereka membuat tawaran, meningkatkan pertukaran beras dan menetapkan harga pasaran.

Setelah mengalami perkembangan zaman dan pergeseran cara transaksi hingga 1710, perdagangan beras mulai menggunakan resit yang dikenal sebagai kupon beras.

Resit beras ini merupakan kontrak pertama antara peniaga.

Perdagangan beras pada masa itu menjadi asas kemakmuran kota Osaka, di mana terdapat lebih dari 1.300 pengedar beras.

Pada masa itu, selain tidak mempunyai nilai mata wang standard (pada masa itu peralihan dari syiling ke medium pertukaran lain gagal) beras menjadi pertukaran defacto perantaraan.

Sekiranya seorang Daimyo memerlukan wang, dia akan menghantar lebihan beras ke Osaka dan kemudian akan disimpan di gudang dengan tanda nama, dan kemudian dia akan menerima kupon sebagai resit. Dia juga boleh menjual kupon pada bila-bila masa.

Candlestick_Chart1

Oleh kerana masalah cukai yang dirasakan oleh Daimyo, mereka sering menjual baucar beras mereka untuk mengelakkan cukai kerajaan pada penghantaran beras berikutnya (cukai 40% – 60% yang harus ditanggung oleh Daimyo mengikut hasil panen dan dibayar dalam bentuk beras).

Dengan sistem kupon ini, ia adalah penyelesaian yang sangat berkesan dalam perdagangan.

Kupon beras yang dijual untuk mengelakkan cukai penghantaran berikutnya adalah yang menjadi “kontrak masa depan pertama di dunia”.

Kupon beras biasanya disebut sebagai kupon “nasi kosong” (di mana beras tidak dimiliki dalam bentuk fizikalnya yang sebenarnya).

Dari latar belakang inilah muncul seorang lelaki bernama Munehisa Homma (1724 – 1803).

Homma adalah anak bongsu dari seorang saudagar kaya di Jepun. Dia kemudian dilantik untuk meneruskan perniagaan keluarganya pada tahun 1750. Homma memulakan kegiatan berniaga padi di perdagangan tempatan berhampiran bandar pelabuhan yang disebut Sakata, yang merupakan kawasan pusat pengumpulan dan pengedaran beras.

Dalam istilah candlestick terdapat kata “Peraturan Sakata”, penunjukan ini ditujukan kepada Homma kerana kepakarannya dalam memahami pergerakan pasar. Dari ini, maka Homma juga dikenali sebagai “Dewa pasar”.

Dengan modal pengetahuan ini, Homma terjun ke dalam transaksi perdagangan beras terbesar di Osaka, iaitu di Dojima dan memulakan transaksi perdagangan berasnya sehingga dia menjadi terkenal di masa depan.

Kekuatan Homma sangat mempengaruhi harga pasaran beras, dia mengumpulkan laporan cuaca tahunan dan menganalisis transaksi perdagangan beras di Yodoya (perdagangan beras Dojima di Osaka) untuk mengkaji psikologi pelabur.

Malah, dia juga meletakkan pekerjanya di puncak dengan bendera untuk menghantar isyarat perdagangan dari Osaka ke Sakata.

Dengan ketekunan dan teladan Homma, dia berjaya menguasai perdagangan di Osaka. Selepas itu, Homma mula mengembangkan sayapnya dengan berdagang di pasar Edo serantau (yang kini dikenali sebagai Tokyo).

Nasibnya sangat berlipat ganda, dikatakan bahawa banyak yang mengatakan bahawa faedah yang diperoleh Homma telah mencapai 100 kali berturut-turut.

Nama dan kehormatan besar Homma oleh orang-orang Edo terkandung dalam lagu:

“Jika Sakata bersinar (kota Homma), maka mendung di Dojima (perdagangan beras Dojima di Osaka) dan hujan di Kurumae (perdagangan Kuremae di Edo).”

Dengan kata lain, jika ada penuaian padi yang baik di Sakata, harga beras turun di padi Dojima dan jatuh di Edo. Lagu ini menceritakan seberapa besar pengaruh kekuatan dan strategi Homma di pasar perdagangan beras.

Pada masa akan datang, Homma menjadi perunding untuk kerajaan dan diberi gelaran samurai. Dia meninggal pada tahun 1803.

Sebelum ini, Homma pernah menulis sebuah buku yang dianggap ditulis pada tahun 1700 oleh Homma (Sakata Senho dan Soba Sano No Den). Buku ini menceritakan tentang prinsip perdagangan, seperti yang digunakan di pasar beras.

Buku ini banyak mempengaruhi metodologi candlestick di Jepun dan sehingga kini telah menjadi kaedah transaksi pertukaran saham yang paling popular dengan menggunakan pendekatan analisis teknikal.

ADMIN

Sumber

Print Friendly, PDF & Email

Comments

Leave a Reply

Translate »